Senin, 26 Agustus 2013

MLRS ASTROS II MK 6 TNI DARI BRAZIL, MEMBERIKAN EFEK GENTAR BAGI MALAYSIA


Jihad-Defence-Indonesia - Malang  : Gudang amunisi yang sekilas seperti bukit itu sudah hampir rampung, tinggal membereskan interiornya. Sebanyak 18 garasi juga sedang dibangun secara bertahap. Sebanyak 545 prajurit di Kesatrian Batalyon Artileri Medan (Yonarmed) 1/105 Tarik Ajusta Yoda, Kodam V Brawijaya, Malang, Jawa Timur, pun secara bertahap mendapatkan pelatihan.
 Aktivitas tak biasa itu dilakukan menjelang kedatangan Multiple Launch Rocket System (MLRS) buatan Brasil atau Peluncur Roket Artillery Saturation Rocket System (Astros) II MK 6. Astros ini bukan peluncur roket sembarangan, teknologinya berkali-kali lipat lebih canggih dari meriam Howitzer yang menjadi andalan batalyon itu.

Mau bukti? Daya jangkau Howitzer ke sasaran paling jauh adalah 11 kilometer. Satu meriam membutuhkan enam prajurit untuk bisa mengoperasikannya. Selain itu, dibutuhkan tenaga lebih untuk mengarahkan meriam buatan 1942 itu ke sasaran. Adapun amunisi yang dipakai meriam buatan Amerika Serikat ini hanya untuk kaliber 105 milimeter.

Roket Astros lebih garang. Peluncur roket ini dipanggul oleh truk. Ini memudahkannya untuk berpindah tempat. Amunisinya pun bervariasi, mulai dari kaliber 127 mm (jenis SS-30), 180 mm (SS-40), 300 mm (SS-60 dan SS-80), hingga 450 mm (technical misile). Setiap amunisi juga memiliki daya jangkau berbeda-beda. Semakin besar ukurannya, semakin jauh jarak akurasinya.

Untuk amunisi 450 mm, jarak yang bisa ditempuh mencapai 300 kilometer. Sebagai gambaran, jika roket itu diluncurkan di Jakarta, sasaran yang ada di Semarang, Jawa Tengah, masih bisa diledakkan. Daya ledaknya pun tak bisa dibilang remeh. "Hanya dengan enam pucuk roket 300 mm bisa menghancurkan Gelora Bung Karno," kata Komandan Yonarmed 1/150, Letnan Kolonel Aria Yudha Setiawan. Tak hanya itu, satu peluncur roket hanya membutuhkan empat prajurit untuk mengoperasikannya.

Indonesia Pesan 36 Unit

Tak heran jika prajurit di jajaran Yonarmed amat menunggu kedatangan Astros. Ditambah, mereka sudah memegang Howitzer sejak 1962 atau selama 51 tahun. Meriam itu juga di negara pembuatnya sudah dimuseumkan. Astros diperkirakan paling cepat datang pada Desember 2014 secara bertahap. Indonesia memesan 36 Astros dari Brasil dengan harga 405 juta dollar AS.

Dalam jangka waktu setahun dari kedatangan pertama, Yonarmed diperkirakan sudah memiliki 18 roket peluncur Astros (1 batalyon) dan 18 kendaraan pendukung, meliputi kendaraan komandan, kendaraan fire control unit, kendaraan meteorologi, kendaraan bengkel, dan kendaraan suplai amunisi.

Secara semangat, prajurit di Yonarmed sudah siap 100 persen. Namun, secara organisasi, sampai saat ini masih terus dikembangkan. Bisa jadi jumlah prajurit di sana dikurangi dari 545 orang menjadi 503 orang. "Saat ini kami juga sedang mempersiapkan prajurit untuk bisa mengoperasikan Astros yang sistemnya sudah sepenuhnya digital, termasuk belajar bahasa," kata Wakil Komandan Yonarmed, Kapten David Eldo.

Rencana kepemilikan Astros tipe terbaru ini bahkan membuat gentar negara tetangga seperti Malaysia dan Singapura. Malaysia hanya memiliki Astros generasi pertama. Yang menakutkan lagi, Astros ini belum memiliki senjata penangkal.

Sumber : KLIK DISINI

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar