Senin, 01 Juli 2013

ISRAEL AKAN MENJADI PELANGGAN PERTAMA YANG MENGOPERASIKAN F-35



Jihad-Defence-Indonesia - TEL-AVIV : Meskipun terlambat untuk mendaftar sebagai jaringan negara pembeli F-35 Joint Strike Fighter, Israel akan menjadi pelanggan internasional pertama untuk mengoperasikan pesawat tempur generasi kelima,"Israel akan menjadi operator pertama non-Amerika Serikat di dunia," kata Steve O'Bryan,dalam sebuah wawancara di Paris air show.F-35i skuadron tempur diharapkan untuk beroperasional awal tahun 2018.

"F-35 versi awal akan masuk ke layanan pengguna menggunakan versi yang berbeda yang akan ditingkatkan kemudian ke versi terbaru, seperti yang telah tersedia," kata O'Bryan. Itu berarti F-35 akan disesuaikan dengan negara masing-masing, katanya. "Kemampuan khusus dikembangkan untuk pengguna tertentu dan terbuka untuk pengguna lain hanya dengan persetujuan pengguna asli. Sebagai contoh, software yang berkaitan dengan rudal anti-kapal Norwegia tidak akan tersedia untuk F-35 operator lain , kecuali Norwegia memutuskan untuk menjual rudal-rudal ke salah satu pengguna F-35. Hal yang sama berlaku untuk Rafael Spice 1000.link data dan modus perangkat lunak yg khusus dikembangkan untuk angkatan udara Israel akan tetap unik untuk Israel dan tidak diberikan kepada pengguna lain. Kemampuan ini juga akan terintegrasi dengan kemampuan pesawat, mengikuti karakteristik stealth pesawat, 

Para pilot pertama Israel berencana untuk tiba di Eglin AFB, Florida, untuk pelatihan F-35A pada awal 2016 ( Aviation Week, 17 Juni 2013 ). Pesawat pertama sementara ditetapkan akan dikirimkan ke angkatan udara Israel menjelang akhir tahun itu, dan tiba di Israel pada tahun 2017.
"Israel berharap untuk menerima rudal jarak pendek AIM-9X (AAM) dan Raytheon AIM-120 AMRAAM (BVR) AAM, "tambah O'Bryan. 


Angkatan Laut Amerika Serikat baru saja menerima F-35C Lightning II yang bergabung dengan armada pelatihan di Eglin AFB. Pilot Israel diharapkan datang kesini pada tahun 2016.

"Keuntungan dari F-35 untuk angkatan udara Israel bukan tentang kinerja yang lebih tinggi atau kapasitas senjata khusus, tetapi kemampuan untuk memahami battlespace, mengidentifikasi, menemukan target dari jarak kebuntuan dan menetralisir musuh sebelum terlibat duel udara," Brigjen. Jenderal Hagi Topolanski, Kepala Staf Udara dan Wakil Komandan Angkatan Udara Israel, mengatakan kepada Aviation Week dalam sebuah wawancara baru-baru ini. "Kemampuan ini sangat berarti dalam berurusan dengan pesawat tempur musuh yang modern dan canggih.di mana dalam hal ini F-35 memiliki kemampuan untuk dapat mengambil dan menang melawan ancaman apapun . Kemampuan secara independen mengumpulkan, menilai dan memproses battlespace gambar situasional, dan menyerang target tersebut dengan sendirinya, dari jarak yg tidak terdeteksi lawan, menyediakan keunggulan kualitatif untuk bisa menghadapi musuh di masa mendatang. "
"F-35i Kami akan dilengkapi dengan jaringan khusus maupun persenjataan dan electronic warfare kami sendiri, di antaranya Spice otonom senjata berpandu EO. 

Salah satu keuntungan dari F-35 adalah kemampuan pesawat untuk long-range missions dengan senjata internal, berakselerasi lebih cepat dan mempertahankan kecepatan yang lebih tinggi, dibandingkan dengan F-16 saat ini atau F-15s atau salah satu pesawat tempur lawan. Untuk lebih memperluas jangkauan F-35 itu, Lockheed Martin sedang menjajaki konsep inovatif dari Israel, menggunakan tanki drop yang unik, dikembangkan oleh Elbit Sistem Topan. Dirancang dengan konsep tanki yang mirip dengan F-22, masing-masing berisi 425 gal bahan bakar, yang akan menggunakan tiang lampiran khusus yang benar-benar akan di pisahkan dari sayap konsep ini akan menjadikan F-35i kembali dalam kemampuan siluman penuh dan di harapkan secara signifikan akan memperluas jangkauan F-35i yang memungkinkan IAF untuk mengoperasikan pesawat tempur siluman baru ini di "lingkar luar" dan mampu beroperasi tanpa wajib mengisi bahan bakar di udara .


Sumber : KLIK DISINI KLIK DISINI

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar