Selasa, 17 Juli 2012

MBDA Memperkenalkan Senjata Pendekatan Futuristik UAV

MBDA diresmikan hari ini anggota baru dari ide-ide sistem 'Konsep Visi', sebuah sistem senjata futuristik untuk Unmanned Aerial Vehicles (UAV) ilmuwan perusahaan mempertimbangkan bisa dewasa dalam rentang waktu 20 tahun depan. Para MBDA konsep inovatif disajikan hari ini adalah senjata konsep sistem yang dirancang khusus untuk Ketinggian Sedang Panjang Endurance (PRIA) UAV. Suite senjata memungkinkan UAV PRIA untuk memberikan dukungan udara langsung membantu pasukan darat selama jangka waktu, tanpa perintah panjang dan rumit dan siklus kontrol membatasi kegiatan seperti hari ini. Sistem secara keseluruhan dirancang untuk 'keterlibatan gigih' dalam pikiran, menyebarkan sensor khusus rendah di atas daerah musuh selama berjam-jam, yang memungkinkan platform tanpa awak untuk menjaga stand-off jarak dari sasaran, sehingga yang tersisa relatif aman untuk misi lagi.
Pengenalan keberhasilan perusahaan dari rencana 'Konsep Vision tahun 2010 dan 2011, telah membantu memanfaatkan imajinasi dan inovasi tenaga kerja Eropa melalui penciptaan konsep inspirasional dan ambisius untuk sistem senjata masa depan. "Seperti tahun sebelumnya, MBDA akan menggunakan konsep-konsep dihasilkan untuk merangsang pelanggan, pemasok, membentuk pasar dan menantang asumsi kita sendiri tentang kemungkinan untuk masa depan." Kata Wadey.
Vigilus rudal keterlibatan unit kontrol, untuk dioperasikan oleh pasukan pendukung. Foto: Tamir Eshel, Pertahanan-Update
Sistem Visi Konsep CVS301 'Vigilus' terdiri dari 'peluncur cerdas' umum dan beberapa jenis efektor (senjata dipandu) - dua pertama termasuk roket mendorong glider dan bertenaga listrik, kipas menyalurkan mendorong opsional 'pramuka' berkeliaran dibuang bersenjata. Kedua senjata akan dirancang untuk memungkinkan langsung (orang dalam lingkaran) kontrol dari tanah, oleh operator UAV atau oleh elemen didukung.
Sistem senjata Vigilus terdiri dari peluncur terintegrasi dan unit komunikasi yang disebut 'armatus'. Setiap pembawa seperti berat 70 - 100 kg dan akan dikonfigurasi untuk dibawa oleh platform terbang rendah ke kecepatan sedang membawa kombinasi dari senjata kecil, menengah atau besar. Ilmuwan visioner MBDA melihat armatus sebagai 'intelijen peluncur' menyediakan antarmuka mulus antara platform dan senjata. Di antara pendekatan unik MBDA bekerja pada antarmuka adalah connectionless antara peluncur dan senjata, dan hidup, on-board misi kemampuan perencanaan. MBDA membayangkan memanfaatkan suatu model generasi baru yang inovatif 3D untuk identifikasi sasaran dan pelacakan sebagai bagian dari konsep futuristik 'cerdas peluncur' nya.
'Caelus' berkeliaran pramuka rudal. Foto: Tamir Eshel, Pertahanan-Update
Konfigurasi armatus dasar juga bisa membawa rudal berkeliaran pramuka 'Caelus' berat media tunggal, dengan berat sekitar 30 kg. Lebar sayap nya akan menjadi sekitar dua meter, panjangnya akan sekitar 1,80 meter. Kendaraan elektrik didorong dirancang sebagai 'identifikasi sasaran gigih dan sistem pelacakan ", terbang rendah di atas daerah musuh tanpa terdeteksi, berkat akustik yang rendah dan tanda tangan termal. Ini akan dapat mencekik dari kecepatan berkeliaran ke dasbor tinggi atau kecepatan serangan, dan tune hulu ledak untuk sesuai dengan jenis sasaran yang akan bergerak (kendaraan lapis baja, sasaran empuk dll) Caelus akan memberikan close-mengingat target, mendukung UAV operator dengan turun di bawah awan, dan mengembara selama dua jam. Ini akan memiliki kapasitas muatan satu kilogram, yang terdiri dari baterai ekstra, ditingkatkan muatan ISTAR atau hulu ledak kecil.
Senjata dari sistem CVS301 adalah jenis 80mm 'Gladius' miniatur glider senjata. Peluncur armatus akan dapat membawa delapan senjata Gladius bersama dengan Caelus tunggal. Setelah keluar dari peluncur, 80 cm Gladius akan ditingkatkan untuk kecepatan subsonik dan memperluas sayap lebih dari 44 cm rentang, untuk melanjutkan pada meluncur unpowered dengan target hingga 30 km jarak. Setiap Gladius akan berat sampai tujuh kg dan dilengkapi dengan Proyektil eksplosif Dibentuk (EFP) beratnya mencapai satu kilogram. Sampai empat senjata Gladius akan menjadi sasaran secara bersamaan dari masing-masing peluncur armatus, pada target yang berbeda (platform PRIA akan dapat membawa peluncur ganda dengan konfigurasi senjata yang berbeda). Rudal-rudal akan dikendalikan dari misi UAV kontrol tengah (GCS) atau langsung didukung oleh elemen menyebut serangan (dan sering memiliki target di depan mata). Untuk kontrol seperti pasukan darat akan dilengkapi dengan konsol standar yang akan menggunakan perangkat lunak target keterlibatan CVS301.Senjata itu akan menggunakan Sistem kemacetan tahan global Navigasi (GNSS), memungkinkan senjata untuk rumah di koordinat target dengan tingkat presisi yang tinggi.
Peluncur armatus juga akan memiliki ruang untuk membawa sampai tiga rudal yang relatif lebih berat dipandu (belum disebutkan namanya), masing-masing berbobot sekitar 100 kg.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar