Senin, 08 Oktober 2012

MALAYSIA MENGATAKAN PEMBELIAN KAPAL SELAM MENGIKUTI PROSEDUR HUKUM

Jihad-Defence-Indonesia - Menteri Pertahanan Malaysia Ahmad Zahid Hamidi mengatakan Jenderal Auditor sudah menjelaskan bahwa pembelian kapal selam Scorpene dibuat sesuai dengan prosedur hukum dan laporan resminya harus diterima oleh semua. Menanggapi rencana oposisi untuk membawa seorang pengacara Perancis, William Bourdon, untuk singkat anggota parlemen Malaysia pada proses pengadilan di Perancis atas pembelian kapal selam, Zahid berharap ada sisi akan memutarbalikkan fakta yang ada tentang masalah tersebut. Ia juga berpendapat "bahwa pengacara diundang ke Malaysia oleh oposisi hanya dengan motif politik, dan tidak begitu banyak untuk bisnis yang legal. " Perdana Menteri Najib Razak telah menolak tuduhan, yang meliputi dugaan korupsi dalam pembelian kapal selam $ 1,1 miliar pada tahun 2002. Namun, media online Malaysia dalam beberapa bulan terakhir telah aktif , pengisian Menteri sekarang Perdana dengan yang baru "bukti" bahwa oposisi-kelompok hak asasi bersandar Suaram dan pengacaranya mengatakan telah muncul oleh hakim Prancis menyelidiki kasus ini.Klaim datang pada waktu yang sensitif bagi Najib, yang sedang mempersiapkan pemilihan umum, yang Ia diperkirakan akan segera menelepon.
Mereka termasuk tuduhan bahwa pertahanan rahasia laporan kementerian Malaysia pada kebutuhan angkatan laut negara itu dijual kepada Thales pembuat kapal selam, mungkin untuk membantu tanah perusahaan Prancis kesepakatan $ 1,1 miliar.
Sumber : KLIK DISINI

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar