Selasa, 18 Februari 2014

FLIR SAFIRE III: PENJEJAK BERBASIS THERMAL ANDALAN CN-235-220 MPA TNI-AL

safire
Jihad-Defence-Indonesia - Jakarta : Seperti telah disinggung di artikel Indomiliter sebelumnya, bahwa pesawat Patmar (patroli maritim) terbaru milik Puspenerbal TNI AL, yakni CN-235 220M NG (next generation) TNI AL dibekali dua teknologi sensor unggulan, yaitu radar intai Ocean Master 400 buatan Thomson CSF dan perangkat FLIR SAFIRE III. Bila serba serbi Ocean Master 400 telah kami ulas di artikel terdahulu, kini giliran sosok FLIR di CN-235 MPA (maritime patrol aircraft) yang menarik dikupas lebih dalam.
FLIR adalah kependekan dari istilah Forward Looking Infra Red, dan sudah lumayan familier disebut-sebut dalam istilah dunia kemiliteran. FLIR digadang sebagai sebuah terobosan bagi pencitraan guna mengenali identitas suatu target dalam kondisi keterbatasan pengamatan visual. Dengan mencangkong kemampuan kamera infra red dan thermal imaging, operasi militer dapat dilakukan dengan akurasi tinggi meski dilakukan pada malam hari, bahkan dengan asupan sensor panas, sosok target dapat tergambar secara detail.
tpl2
FLIR SAFIRE III ditempatkan di belakang radar belly dome Ocean Master 400.
FLIR SAFIRE III juga pas disematkan pada helikopter.
FLIR SAFIRE III juga pas disematkan pada helikopter.

Tapi lepas dari definisi dan kemampuan teknologi FLIR, sejatinya FLIR adalah nama suatu perusahaan di AS yang fokus pada bisnis teknologi pengindraan dan pengembangan perangkat pertahanan. Adopsi FLIR bisa dibilang sudah cukup luas oleh beragam matra. Selain populer dipasang di jet tempur, helikopter dan kapal patroli, FLIR juga menjadi perangkat intai unggulan di setiap pesawat patmar. Dalam konteks pesawat intai di lingkungan TNI, FLIR sudah disematkan mulai dari CN-235 220 MPA TNI AUNC-212 200 MPA TNI AL, hingga pesawat intai nirawak (UAV) Wulung yang buatan Dalam Negeri.
Wujud FLIR pada pesawat atau helikopter umumnya serupa, berupa modul multi kamera dan sensor yang dapat berputar 360 derajat. Tapi untuk urusan kinerja, FLIR punya beragam varian yang punya performa berbeda. Penempatan FLIR pun tak sama di setiap wahana. Ambil contoh di NC-212 200 MPA, FLIR yang berbentuk bulat ditempatkan dibawah hidung radar (nose dome). Sebaliknya di CN-235 MPA, modul FLIR ditanam dibawah body pesawat. Dengan penempatan FLIR di perut pesawat, maka sudut pandang pada permukaan yang bisa dijangkau menjadi luas tanpa adanya hambatan.


FLIR SAFIRE III

Selain membantu identifikasi sasaran dalam kegelapan, terobosan terbaru FLIR juga memungkinkan identifikasi dilakukan dari ketinggian terbang yang maksimum, hal ini pastinya berguna dalam pola operasi, pesawat intai tak harus terbang rendah untuk mendekati sasaran. Artinya secara umum, teknologi pengindraan ini dapat menghemat konsumsi bahan bakar pada pesawat. Bila NC-212 200 MPA dan CN-235 220 MPA TNI-AU menggunakan Chilo FLIR buatan Thales Optronique. Maka CN-235 220 NG MPA TNI-AL sudah dibekali perangkat FLIR yang lebih maju, yaitu mengadopsi FLIR SAFIRE III.
Beberapa sumber menyebutkan, FLIR SAFIRE III di CN-235 MPA TNI-AL sudah dapat mengidentifikasi kapal-kapal nelayan pada ketinggian 13.000 kaki (setara 4 km). Dalam modull FLIR SAFIRE III atau disebut sebagai gyro-stabilized EO (electro optical)/IR (infra red) systems, dapat membawa hingga 7 perangkat sensor, terdiri dari thermal imager dengan 71x zoom, color zoom cameraspotter scope, low light camera, laser rangefinder, dan digital IMU/GPS. Modul bekerja dalam 5 axis stabilization, selain dapat berputar 360 derajat, modul FLIR dapat memainkan sudut elevasi mulai dari +30 derajat hingga -120 derajat.
Konsol kendali beragam sensor FLIR
Konsol kendali beragam sensor FLIR

Pola gerakan gyro-stabilized FLIR
Pola gerakan gyro-stabilized FLIR

Hasil pencitraan lewat thermal
Hasil pencitraan lewat thermal

FLIR SAFIRE III punya bobot 44 kg dengan dimensi 380 x 450 mm. Karena merupakan perangkat dengan paduan sensor sensitif, FLIR SAFIRE III hanya dapat dioperasikan dalam kondisi ideal, yaitu -40 sampai 55 derajat Celcius.
Meski kondang dalam istilah militer, FLIR juga punya andil besar dalam kegiatan sipil. Sebut saja dalam pencarian titik panas (hotspot) saat kebakaran hutan dan mencari orang yang hilang di hutan. Dalam misi militer, FLIR kerap digunakan untuk proteksi pada VIP, menetralisir posisi sniper, pengintaian di padang pasir, intai di lautan saat gelombang tinggi, dan masih banyak lainnya. Kabarnya, lebih dari 500 FLIR SAFIRE III kini telah terpasang diberagam wahana. (Gilang Perdana)
Sumber : KLIK DISINI

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar