Rabu, 12 Februari 2014

MENTERI PERTAHANAN RI: TNI-AU PERLU LEBIH BANYAK PESAWAT CN-295




Jihad-Defence-Indonesia - Madrid (MI) : TNI-AU masih memerlukan lebih banyak pesawat angkut militer taktis CN-295. Bukan hanya untuk kebutuhan militer, tapi juga untuk operasi bantuan dan pertolongan kemanusiaan pada bencana alam. 

Hal itu ditegaskan Menteri Pertahanan (Menhan RI) RI Purnomo Yusgiantoro di sela-sela kunjungan kerja balasan ke Spanyol untuk melakukan pertemuan dengan Menhan Pedro Morenes Eulate dan meninjau industri pesawat militer Airbus Military di San Pablo, Sevilla, baru-baru ini. 

"Memang ada permintaan dari TNI-AU untuk menambah lagi 7 unit CN-295, sehingga total menjadi 16 unit atau satu skuadron. Hanya memang masih harus kita proses dalam rencana strategis," ujar Menhan. 

Menurut Menhan, berdasarkan pertimbangan kebutuhan memang pesawat CN-295 ini penting bagi Indonesia, tidak hanya untuk operasi militer kalau meletus perang, tetapi juga untuk tujuan non- perang, seperti operasi bantuan kemanusiaan dan logistik pada bencana alam. 

"Apalagi di negara kita ini bencana alam banyak sekali terjadi. Pada bencana alam di Sinabung kemarin kita kerahkan CN-295, juga ke negara tetangga Philipina saat ada bencana alam di sana," imbuh Menhan. 

Dikatakan bahwa Kementerian Pertahanan memahami betul kebutuhan pesawat angkut ini tidak hanya untuk kepentingan strategis TNI-AU, tetapi untuk kebutuhan lain juga, misalnya untuk operasi pengalihan hujan atau memicu hujan buatan, jika ibukota Jakarta terancam banjir besar. 

"Operasi seperti ini hanya dapat dilakukan dengan pesawat angkut. Tidak bisa dengan pesawat tempur atau pesawat sipil," tegas Menhan. 
Lanjut Menhan, usulan TNI-AU itu telah melalui proses ketat, baik proses di pemerintahan, DPR, maupun internal birokrasi Kemenhan dan pihaknya yakin penambahan 7 unit lagi CN-295 itu akan dikabulkan.

Saat ini sebagaimana disampaikan Atase Pertahanan RI Madrid Kol. Laut (E) Agus Adriyanto kepada detikcom Den Haag, Rabu (6/2/2014), realisasi pengadaan pesawat angkut taktis militer C- 295, selanjutnya CN-295, adalah 9 unit dalam bingkai kerjasama produksi dan pengembangan industri penerbangan antara Airbus Military dan PT Dirgantara Indonesia.

Sebanyak 7 unit awal diproduksi di Sevilla dan 2 unit lainnya di Bandung. Selanjutnya untuk produksi 7 unit berikutnya (totalnya 16 unit atau 1 skuadron) juga diproduksi di Bandung.

Kunjungan Menhan RI ini merupakan kunjungan balasan atas kunjungan Menhan Spanyol Pedro Morenes Eulate ke Jakarta pada 12-13 Pebruari 2013, di mana pada kesempatan tersebut telah ditandatangani MoU Kerjasama Bidang Pertahanan.

Sehari sebelumnya Menhan RI didampingi Sekretaris Negara Bidang Pertahanan Spanyol Pedro Arguelles Salaverria, Dubes RI di Madrid Yuli Mumpuni Widarso dan Direktur Utama PT Dirgantara Indonesia Ir. Budi Santoso telah mengunjungi industri pesawat militer Airbus Military di Sevilla.

Menhan antara lain meninjau persiapan peluncuran produksi CN-295 unit ke-6, yang siap diterbangkan ke Indonesia pada awal Maret 2014, melihat produksi pesawat angkut superjumbo A- 400 dan petempur Eurofighter Typhoon.

Sumber : KLIK DISINI

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar