Senin, 17 Februari 2014

TNI BELI 12 KAPAL SELAM, 10 UNIT AKAN DIPRODUKSI DI PT PAL



Jihad-Defence-Indonesia - Jakarta : TNI-AL membutuhkan sedikitnya 12 kapal selam baru untuk mengganti 2 kapal selam yang saat ini kondisinya sudah tua. Kapal selam ini, untuk memenuhi standar Minimum Essential Force (MEF) pertahanan Indonesia.

TNI AL melalui Kementerian Pertahanan membeli 3 kapal selam dari Daewoo Shipbuilding Marine Engineering. Sebanyak 2 kapal selam akan diproduksi di Korea Selatan (Korsel) dan 1 unit akan diproduksi di Galangan Kapal PT PAL (Persero), Surabaya, Jawa Timur

Kapal ini ditargetkan tiba ke Tanah Air secara bertahap paling cepat tahun 2016 dan 2017. Sedangkan 10 unit dikembangkan dan diproduksi oleh PT PAL.

"Pembuatan 10 kapal selam ini memungkinkan dibuat di Indonesia," kata Menteri Pertahanan (Menhan) Purnomo Yusgiantoro di DPR Senayan Jakarta, Senin (17/2/2014).

Sementara itu, Wakil Ketua Komisi I DPR-RI, TB Hasanuddin menjelaskan untuk pengembangan di dalam negeri, PT PAL menggandeng Daewoo. Kerjasama ini memungkinkan pengalihan teknologi atau transfer of technology (ToT) oleh Daewoo ke PT PAL. 

Selanjutnya PT PAL akan memproduksi kapal selam ke-3 hingga ke-12 di Surabaya. Saat kapal selam ke-1 dan ke-2 diproduksi di Korsel, PT PAL menyiapkan infrastuktur fisik dan tenaga ahli untuk pengembangan dan produksi di Surabaya mulai tahun ini. 

Pengembangan ini bakal dibantu suntikan modal pemerintah melalui skema Penyertaan Modal Negara (PMN) senilai US$ 250 juta atau kurang lebih Rp 2,5 triliun.

"Kapal selam ke-3 hingga ke-12 dibuat di dalam negeri. April sampai November, kita mulai siapkan SDM, infrastruktur dan TOT PT PAL," sebutnya.

Menurutnya pengembangan kapal selam di dalam negeri bisa menjadi batu loncatan untuk perkembangan industri pertahanan. Bahkan PT PAL diharapkan bisa menjual kapal selam karya putra putri tanah air ke luar negeri atau mengembangkan berbagai varian kapal selam.

"Ini sebuah loncatan teknologi. Selama ini kita punya kapal selam (pempek) dari Palembang," kata TB Hasanuddin berseloroh sambil tertawa.


Diklaim Murah, Harga 3 Kapal Selam Korsel Rp 10,8 Triliun


Indonesia sudah menandatangani kontrak pembelian 3 kapal selam dengan Daewoo Shipbuilding Marine Enginerering (DSME) asal Korea Selatan (Korsel). Harga 3 kapal selam Korsel kelas Changbogo tersebut mencapai US$ 1,08 miliar atau kurang lebih Rp 10,8 triliun.

Menurut Kepala Badan Sarana Pertahanan (Ka Baranahan) Kementerian Pertahanan Rachmad Lubis pemilihan kapal selam Korsel karena lebih murah daripada produk kapal selam lain, namun kualitasnya baik.

Rachmad mengatakan harga kapal selam dari negara lain mencapai US$ 450 juta-US$ 500 juta per unit atau kurang lebih Rp 4,5 triliun sampai Rp 5 triliun per unit.

"Salah satunya lebih murah, 3 kapal selam dari Korsel itu harganya US$ 1.080 juta (US$ 1,08 miliar). Dengan angka itu nggak mungkin dapat dari Eropa. (Negara) yang lain itu sekitar US$ 450-500 juta untuk satu kapalnya," ungkap Rachmad usai rapat dengan Komisi I DPR di Jakarta (17/2/2014)

Selain itu, Rachmad mengungkapkan pertimbangan dipilihnya Korsel sebagai mitra adalah karena dari segi kualitas yang dianggapnya mumpuni, dan memiliki kemampuan cepat.

"Setiap kita beli itu selalu yang murah, bagus, cepat dan kalau rusak bisa diperbaiki," katanya.

Ia juga mengatakan faktor pelayanan lebih baik juga menjadi alasan dipilihnya Korsel. Pertimbangan lainnya yang sangat penting adalah, pihak Daewoo Korsel mau membagi ilmu atau transfer of technology (ToT). Proses ToT dilakukan dengan membimbing PT PAL Indonesia untuk membuat kapal selam sendiri di Surabaya.

"Pelayanan lebih baik, membagi ilmunya juga mau, mereka mau datang ramai ke sini untuk membimbing PAL," ucapnya.

Secara kualitas, ia mengaku kapal selam Korsel ini cukup canggih setara dengan kapal selam sejenis. Misalnya kapal dengan berat 1.600 ton ini memiliki senjata terpedo.

"Kecanggihan diesel elektrik relatif sama dengan yang lain harus senyap tahan lama, senjata harus standard dengan kapal," pungkas.

Sebelumnya, satu dari tiga kapal selam kelas Changbogo yang dipesan Indonesia dari Korea Selatan (Korsel) mulai diproduksi tahun ini di Korsel. Rencananya satu unit lagi kapal selam akan dibuat di Korsel dengan melibatkan BUMN PT PAL.

Sedangkan sisanya akan dibuat di Indonesia sebagai bagian dari program transfer of technology (ToT) untuk Indonesia di galangan PT PAL, Surabaya.

Seperti diketahui Kementerian Pertahanan pada akhir Desember 2011 lalu menandatangani kontrak pengadaan 3 unit kapal selam dengan perusahaan galangan kapal asal Korea Selatan, Daewoo Shipbuilding Marine Enginerering (DSME). Tiga kapal selam ini akan segera melengkapi armada tempur TNI Angkatan Laut.

Sumber : KLIK DISINI

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar