Kamis, 01 November 2012

BERITA FOTO : JET TEMPUR SILUMAN J-31 KE 2 CHINA UJI PENERBANGAN PERTAMA

Jihad-Defence-Indonesia - Tempur siluman kedua China melakukan penerbangan perdananya pada hari Rabu, dengan para ahli memanggil ini sebagai tonggak untuk industri penerbangan militer negara itu, terutama dalam desain dan manufaktur.  Bertepatan dengan penunjukan sementara nya J-31 dan nomor seri 31001, pesawat tempur lepas landas pada 10 : 32 pagi pada Rabu dan mendarat 11 menit kemudian di landasan pacu dari Shenyang Aircraft Corporation (SAC), Provinsi Liaoning, salah satu saksi mengatakan kepada Global Times. situs-situs berita utama militer seperti Netease dan mil.huanqiu.com segera dikonfirmasi gadis itu penerbangan setelah saksi upload foto dan menggambarkan peristiwa pada forum pertahanan. Dibandingkan dengan pesawat tempur berat J-20, J-31 adalah pejuang berukuran menengah menggunakan Rusia tengah-dorong mesin, meskipun nantinya akan dilengkapi dengan buatan China WS- 13 mesin, yang berbasis di Inggris Pesawat Tempur Bulanan telah dilaporkan. "Sama seperti AS F-22 dan F-35 generasi kelima pejuang, J-20 dan J-31 akan saling melengkapi selama operasi di masa depan," Bai Wei, mantan wakil editor dari Aviation Dunia mingguan, mengatakan kepada Global Times. "The J-31 hampir pasti dirancang dengan maksud untuk memiliki potensi beroperasi pada kapal induk, dilihat dari peningkatan yang ganda-roda landing gear hidung dan dua sayap ekor besar , yang membantu meningkatkan stabilitas vertikal, "kata Bai. Dia menambahkan J-31 mungkin menggantikan atau menambah China pertama darat tempur, J-15, yang juga dikembangkan oleh SAC. Juru bicara dari Industry Corporation Aviation of China (AVIC) tidak bisa dihubungi untuk dimintai komentar kemarin. Tapi menurut situs resminya, Lin Zuoming, presiden AVIC, dan Li Yuhai, wakil general manager nya, tiba di fasilitas SAC pada Selasa, memeriksa pusat pengembangan pesawat dan berterima kasih kepada staf untuk mereka "kontribusi penting." Demikian pula untuk Chengdu J-20 pesawat tempur siluman, J-Shenyang 31 itu pertama kali terungkap bertepatan dengan kunjungan Menteri Pertahanan AS pada pertengahan September. Dua pejuang siluman telah membuat China, setelah AS, negara kedua yang mengembangkan dua generasi kelima pejuang. "Cina membutuhkan kedua petinju berat dan lebih murah, yang lebih kecil untuk mempertahankan wilayah udara yang luas," kata Bai, menambahkan bahwa J-31 mungkin juga bertujuan untuk pasar ekspor. "Hal ini mendorong bahwa AVIC mengembangkan dua pejuang bersamaan. Ada sembilan -tahun kesenjangan antara penerbangan perdana Amerika F-22 dan F-35, "tambahnya. Bill Sweetman, editor untuk majalah Week yang berbasis Aviation, menulis di blog-nya bahwa J-31 adalah JSF (F- 35) tanpa kendala yang diberlakukan oleh persyaratan varian Pendek F-35 Take-Off dan Vertikal (STOVL) Landing, yang secara efektif membatasi volume senjata teluk dan bentuk dari semua F-35 model. "tampak Ini seolah-olah mesin yang ke belakang sekat yang mengusung roda pendaratan utama ... para desainer telah mampu menginstal teluk senjata panjang, "komentarnya pada J-31. "Jika Anda pernah bertanya-tanya apa JSF (F-35) mungkin terlihat tanpa mereka kendala, kita sekarang memiliki contoh, hidup fisik Sayangnya .... itu adalah Cina, "tulis Sweetman.
 












 Sumber : KLIK DISINI

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar