Selasa, 14 Agustus 2012

CIA Menyediakan Rudal Stinger ke Suriah "Freedom Fighters"


Wahyu tentang keputusan Presiden Barack Obama untuk memberikan  bantuan Amerika rahasia  kepada pasukan pemberontak Suriah adalah permainan changer. Urutan presiden, yang dikenal sebagai "kecerdasan menemukan" dalam dunia spionase, wewenang CIA untuk mendukung kelompok bersenjata berjuang untuk menggulingkan pemerintah Bashar al-Assad. Tapi mengancam jauh lebih banyak daripada rezim di Damaskus.
Pengungkapan mengambil korban pertama segera. Kofi Annan, utusan khusus ke Suriah, segera mengumumkan pengunduran dirinya, pahit memprotes bahwa Dewan Keamanan PBB telah menjadi forum untuk " jari-menunjuk dan nama-panggilan Annan menyalahkan semua pihak yang terlibat langsung dalam konflik Suriah, termasuk pejuang lokal. " dan pendukung asing mereka.Tapi waktu pengunduran dirinya sangat mencolok. Karena dia tahu bahwa dengan CIA membantu kelompok bersenjata Suriah, sekutu Arab Amerika bergabung dalam dan Dewan Keamanan menemui jalan buntu, dia berlebihan.
Agar Presiden Obama untuk memasok bantuan CIA untuk pasukan anti pemerintah di Suriah memiliki gema dari perintah sebelumnya rahasia ditandatangani oleh Presiden Jimmy Carter, juga seorang Demokrat, pada bulan Juli 1979. Keputusan yang menentukan Carter adalah awal dari sebuah operasi CIA yang dipimpin untuk mendukung kelompok Mujahidin kemudian memerangi pemerintah komunis di Afghanistan. Seperti yang saya membahas episode dalam buku saya  Tanah Pemuliaan: Afghanistan dan Asal Usul Terorisme Islam  (pasal 7 & 8),
operasi, diluncurkan dengan paket bantuan sederhana, menjadi proyek perang multi-miliar dolar terhadap rezim Komunis di Kabul dan Uni Soviet, yang pasukannya menginvasi Afghanistan pada Desember 1979. Pada tahun berikutnya, Carter dikalahkan oleh Ronald Reagan, yang pergi untuk bangkrut, menuangkan uang dan senjata ke Afghanistan melawan pasukan pendudukan Soviet sampai tuntas.
Carter penasehat keamanan nasional Zbigniew Brzezinski kemudian mengklaim bahwa hal itu dilakukan atas rekomendasi, dan bahwa motif ini adalah untuk memancing pasukan Soviet ke Afghanistan untuk memberikan Kremlin "nya Vietnam." Mundur memalukan Soviet 'dari Afghanistan pada tahun 1989, runtuhnya Soviet dan komunisme Afghanistan dan munculnya Taliban memicu reaksi berantai dengan konsekuensi seluruh dunia.Keputusan Presiden Obama untuk campur tangan dalam mendukung pemberontak Suriah, yang termasuk pejuang Islam fundamentalis, poin untuk mengulangi sejarah itu sendiri. Brzezinski, sekarang dalam tahun ke-85, masih mengunjungi koridor Washington kekuasaan. Dan Jenderal David Petraeus, seorang pejuang yang tangguh, adalah direktur CIA.
Tiga dekade, tampaknya mungkin bahwa motif Presiden Carter belakang menandatangani perintah rahasia untuk memberikan bantuan kepada Mujahidin adalah untuk menarik Soviet ke daerah yang tidak ramah Afghanistan, sehingga menjaga militer mereka jauh dari Iran di tengah-tengah Revolusi Islam yang menggulingkan Proxy Amerika , Shah Reza Pahlevi, pada bulan Februari 1979. Kalau itu memang rencana, maka pemimpin Soviet jatuh tepat ke dalam perangkap Afghanistan.
Cina kemudian bagian dari aliansi pimpinan AS melawan Soviet. Sekarang Beijing dan Moskow berdiri bersama melawan Washington sebagai eskalasi konflik di Suriah. Jika tidak, aliansi pimpinan AS memiliki banyak pemain lama - yang membesar jauh Uni Eropa, Arab Saudi, Qatar dan lainnya di blok Sunni di dunia Arab. Dan Turki, yang sekarang menjadi tempat untuk anti-Assad pasukan, menyalurkan bantuan untuk mereka. Pemerintah Islam Turki memainkan peran penting di Suriah, seperti Pakistan pada 1980-an selama perang tanding Amerika di Afghanistan.
Di Washington, seorang pejabat Amerika mengatakan kepada  Reuters bahwa "Amerika Serikat bekerja sama dengan pusat perintah rahasia yang dioperasikan oleh Turki dan sekutu-sekutunya." Dan beberapa hari sebelumnya, kantor berita melaporkan bahwa Arab Saudi, Qatar dan Turki telah membentuk saraf " center "di Adana di Turki selatan, dekat perbatasan Suriah, untuk mengkoordinasikan kegiatan mereka. Tempat itu adalah rumah bagi Amerika pangkalan udara Incirlik dan militer dan intelijen.
Menurut NBC News beberapa hari lalu, Tentara Suriah pemberontak Gratis telah mengakuisisi Amerika rudal Stinger  melalui Turki, jelas untuk menargetkan pesawat pemerintah Suriah. Hal ini mengingatkan keputusan Presiden Reagan di pertengahan 1980-an untuk memasok Stingers kepada kelompok Mujahidin untuk digunakan melawan pesawat Soviet.Penggunaan mereka pertama kali dilaporkan pada tahun 1987 dan segera muncul bahwa senjata pencari panas sangat akurat sehingga mereka memukul tiga dari empat pesawat di Afghanistan. Seperti telah saya bahas dalam buku saya Tanah Pemuliaan , beberapa dari ratusan Stingers kemungkinan besar telah diteruskan kepada Taliban dan sekutu mereka setelah pasukan Soviet meninggalkan Afghanistan dan pemerintah komunis terakhir di Kabul runtuh pada tahun 1992.

Dalam beberapa bulan terakhir, para pejabat Amerika dan Eropa telah makan informasi sibuk untuk media bahwa Arab Saudi dan Qatar adalah sumber utama senjata kepada pemberontak di Suriah melalui Turki. Pola ini konsisten dengan kebijakan lama Saudi untuk menjaga Islam dari Arab Saudi sendiri, jangan sampai mereka menantang keluarga penguasa. Jangka panjang pelajaran dari perang boneka tetap diabaikan untuk segera berbahaya "keuntungan."
Laporan dari pemerintahan Obama mengirim rudal Stinger kepada pemberontak Suriah membawa indikasi pertama bahwa non-negara pemain sekarang memiliki persenjataan canggih AS di Timur Tengah. Bahwa Washington berada dalam sebuah aliansi yang nyaman dengan pasukan termasuk Islam segera setelah pembunuhan Osama bin Laden (pada pesanan pribadi Obama) adalah sebagai luar biasa karena konsisten dengan kebodohan masa lalu. Saat ini akan menentukan masa depan lagi.
Situasi di Mesir menjadi eksplosif. Pembunuhan 16 penjaga perbatasan Mesir di Semenanjung Sinai oleh "diduga Islamis, "dan kekerasan sesudahnya, merupakan tantangan di beberapa bidang untuk baru presiden Mohamed Morsi. Israel telah cepat untuk menyalahkan militan Islam di Gaza, yang diperintah oleh Hamas, yang memiliki hubungan dekat dengan Ikhwanul Muslimin, partai presiden Mesir. Untuk bagiannya, Ikhwan telah menunjuk jari pada Israel dinas rahasia  Mossad , mengklaim itu adalah plot untuk menggagalkan presiden Morsi itu. Perkembangan ini melemparkan bayangan atas hubungan Morsi dengan Hamas dan, pada saat yang sama, meningkatkan ketergantungannya pada angkatan bersenjata Mesir untuk memadamkan kerusuhan, sehingga merongrong otoritasnya. Pembunuh optimisme dari pesimisme yang kuat dan bunuh diri korban dalam hawar lingkungan menindas kehidupan banyak.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar