Selasa, 21 Mei 2013

MENUNGGU HASIL INVESTIGASI TERBAKARNYA KRI KLEWANG-625

http://defense-update.com/wp-content/uploads/2012/09/klewang_2.jpg

Jihad-Defence-Indonesia - Jakarta :  Wakil Menteri Pertahanan Republik Indonesia Sjafrie Sjamsoeddin menegaskan bahwa Kementerian Pertahanan RI dan TNI-Angkatan Laut masih menunggu selesainya produksi kapal cepat rudal pengganti KRI Klewang-625 yang terbakar pada September 2012 lalu. Produsen KRI Klewang-625, PT Lundin Industry Invest, kabarnya sedang memproses pembuatan kapal berkemampuan antiradar yang kedua.

"Kapal itu belum diserahkan ke TNI, jadi itu tanggungjawab produsen (mengganti)," kata Sjafrie saat ditemui di kantornya, Selasa, 21 Mei 2013.

Selain itu Kementerian dan TNI-AL masih menunggu hasil investigasi soal penyebab terbakarnya kapal. Ada spekulasi kebakaran dipicu terjadi kesalahan rancang bangun. Meski begitu, menurut Sjafrie, ada informasi kalau KRI Klewang-625 terbakar karena hubungan arus pendek.

Meski begitu, Sjafrie melanjutkan, semua pihak harus menunggu kepastian dari hasil investigasi. Menurut Sjafrie kepastian soal penyebab terbakarnya KRI Klewang-625 penting agar kualitas produk dan nama baik PT. Lundin --juga industri pertahanan Indonesia-- tetap terjaga.

Untuk saat ini, Sjafrie meminta agar masyarakat tidak langsung memandang sebelah mata produk industri pertahanan dalam negeri, khususnya PT. Lundin. Dia berjanji jika hasil investigasi sudah keluar dan kapal buatan Lundin terbukti berkualitas, Kementerian Pertahanan akan mendorong produsen kapal perang antiradar lokal itu ke ranah  internasional. Salah satunya dengan memamerkan kapal itu ke negara-negara tetangga dan sahabat. "Itu sudah pasti."

Pada tanggal 28 September 2012, sekitar pukul 15.15, kapal baru milik TNI-Angkatan Laut KRI Klewang-625 ludes terbakar. Padahal, seyogyanya, pada hari tersebut, kapal seharga Rp. 114 miliar ini akan memulai uji coba perdana laut atau sea trial dari Dermaga Pangkalan TNI-AL Banyuwangi, Jawa Timur.

Kapal canggih jenis trimaran yang konon tidak bisa terdeteksi radar --alias kapal siluman-- ini diluncurkan pada 30 Agustus 2012 lalu. Kapal KRI Klewang ini memiliki panjang 63 meter, kecepatan maksimal 35 knot, bobot 53,1 GT, serta mesin utama 4x marine engines MAN nominal 1.800 PK.


Sumber : KLIK DISINI

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar